Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2018

Anak Nakal Banyak Akal oleh Rizki Dwi Utami

Judul                : Dilan: Dia Adalah Dilanku Tahun 1990 Pengarang        : Pidi Baiq Penerbit            : DAR! Mizan Tahun Terbit     : 2015 Halaman           : 330, tebal 20,5 cm ISBN               : 978-602-7870-41-3             Dilan: Dia Adalah Dilanku 1990 adalah novel karangan penulis multitalenta bernama Pidi Baiq. Lelaki pemilik pemikiran unik ini lahir di Bandung, 8 Agustus 1972. Multitalenta yang ia miliki selain menulis adalah sebagai seorang musisi dan pencipta lagu, ilustrator, pengajar dan komikus. Pemikiran yang uniknya membuatnya mengaku-ngaku sebagai imigran dari Surga yang diselundupkan oleh ayahnya ke bumi di kamar pengantin. Ada-ada saja memang, namun dari situ lah dapat dipastikan bahasa-bahasa uniknya menempel pada novel Dilan ini dengan apik dan menggemaskan.             Novel ini bercerita tentang seorang remaja lelaki yang juga bergabung dalam geng motor berandal bernama Dilan. Anak yang terkenal nakal seantereo sekolahnya. Mengaku-ngaku paling dicintai guru BP …

Antara Kesalahan dan Penyesalan

Setiap manusia pasti miliki kesalahan, tapi setiap manusia pun miliki rasa sesal. Bukan manusia biasa jika selalu benar, bukan manusia pula jika tak pernah mau memperbaiki kesalahannya.

Alhamdulillah ala kulli hal. Kesalahan membuat mata kita terbuka bagaimana seharusnya kita bertindak. Barang kali kita sering berpikir bahwa kita banyak benarnya, bahkan berpikir selalu benar. Tak ada mengalahnya. Siapa sangka, hal itu membuat kita sering tersungkur dalam kesombongan tak terkira.

Memang sangat sedih, sakit sesakit-sakitnya, apabila kita sudah sangat hati-hati tapi ternyata aslinya kita jauh dari kehati-hatian. Banyak lalainya, kurang pekanya. Laa illaha illa anta subhanaka inni kuntu minadzolimin. Sungguh amanah itu memang benar-benar berat. Benar-benar sulit, seperti berjalan di shirotol mustaqim bersama orang-orang yang dipimpin. Bila semua sama tujuannya karena Allah, InsyaAllah lancar melewatinya. Namun, jika ada yang salah niat ataupun salah beramalnya, bagaimana? Jatuh sudah ke j…

Positive Booster

"Wagelazeeeeh, gue gak mood bangeeet. Butuh mood booster, tauuu!" Hai, cinta. Pernah, kan, mendengar kalimat itu? Atau sendirinya yang pernah bilang begitu? Hayoo ngaku! Hehe. No problem, setiap kita pasti ada kalanya merasa lelah karena panggilan fisik yang butuh istirahat, atau panggilan pikiran yang butuh ketenangan, atau panggilan hati yang butuh perhatian. Kalau seperti itu, biasanya senang mencari-cari mood booster yang dengannya berharap bisa diberi motivasi. Cieee, ngarep banget! 😀 Padahal, kan, motivator terbaik kita adalah diri sendiri. 😁

Lalu, seperti apa, sih, mood booster yang kamu cari itu, ciiin? Harusnya, sih, mudah saja mencarinya. Toh, sebenarnya kita hanya butuh mengaktualisasikan diri dengan bersosialisasi. Hanya itu. Dengan adanya teman, akhirnya kita bisa kembalikan cerianya diri. Hanya saja kitanya yang mau menerima semua model teman atau tidak. 
Ketika sudah ada teman, teman seperti apa yang kau indahkan itu? Sebatas teman bersenang-senang dengan h…